18.12.15

Solo Trip 3 Negara (Part 2: Hat Yai, Thailand)

Hat Yai

Ola-olaaa~

Setelah bobok dengan nyenyak di Sleeper Coach, pagi-pagi saya dibangunkan oleh petugas yang menyuruh saya untuk turun dan membawa barang penting saya. Saya masih ucek-ucek mata, ambil tas yang isinya dompet, paspor, kamera, langsung turun. 

Saat saya turun, kereta langsung pergi! Panik gak?? Panik bangeeetttt, saya kira keretanya pergi euy! Saya bingung banget karena ga tau ini dimana dan kita mau ngapain. hahahaha... Ternyata saya sudah berada di Stasiun Padang Besar, yaitu border antara Thailand dan Malaysia. 

Saya bengong-bengong tidak jelas dan hanya mengikuti orang-orang di depan saya, ternyata mereka mengambil form imigrasi dan mengantri. Ternyata ini adalah pintu masuk ke Thailand jika melewati jalur kereta api. Hehehe... setelah antri imigrasi, saya kembali bengong karena kereta tidak kunjung datang. Katanya sih diperiksa dulu juga keretanya. Jadinya duduk-duduk aja di peron sambil menunggu keretanya dateng lagi (padahal takut banget itu carrier kenapa-kenapa hahaha)

Arrival Card yang wajib diisi sebelum masuk ke Thailand

Peron Stasiun Padang Besar
Ujung peron stasiun Padang Besar yang luas sekaliii, sesuai namanya hahahaha XD

Setelah kereta datang, lanjut perjalanan kurang lebih satu jam untuk sampai ke HatYai. Sampai di hatyai saya yang hanya bermodalkan peta offline di handphone berjalan kaki sampai ke Tune Hotel HatYai, tidak jauh dari stasiun dan supermarket (Robinson coyyyyy kayak di Indo ajee hahaaha). 

HatYai Junction Station, welkam to HatYai guys!!!!
Suasana depan Stasiun HatYai



Karena saya datang jam 11 dan belum jam check in, saya titip carrier di front desk dan ganti baju di toilet lalu saya segera menuju Wat Hat Yai Nai, salah satu kuil dengan Sleeping Buddha terbesar di Thailand (kalau tidak salah, karena memang besarrrrr banget). Sebenarnya sih dekat dari stasiun, tapi karena harus melewati fly-over yang tidak bisa jalan kaki, saya putuskan untuk ngojek saja. Ojeknya ini mbak-mbak gitu, oh iya, kalau di Thailand, pengemudi ojek terdaftar loh dan ada nomernya (pak Jonan, bagaimana kalau solusi gojek-pemerintah nyontoh thailand gitu). Saya naik ojek sekitar 50 baht (mahaaal, padahal deket banget huhuhu, mana dia bilangnya fifteen ya saya kira kan 15 baht gitu, ternyata dia mau ngomong fifty tapi malah fifteen yang kesebut #huff -___-). Sampai Wat Hat Yai Nai, saya foto-foto dan berkeliling saja, sepi sekali disini, entah kenapa saya suka. hehehe.. 

Wat HatYai Nai Temple
Mbak Ojek~
Sleeping Buddha~~ *itu liat item-item adalah dua orang perempuan sedang jalan ke arah patung*

Setelah dari Wat Hat Yai Nai, saya ingin ke Samila Beach, yang ada patung mermaidnya itu, tapi menurut peta sih jauh bingit hehehe, pas saya naik TukTuk, ternyata supirnya adalah orang Malaysia yang sudah jadi warga negara Thailand. Dia keturunan India-Melayu, saya lupa namanya, tapi dia baik sekali, ngobrol dengan saya pakai bahasa melayu, seneng banget bisa komunikasi hahahaha... akhirnya saya tanya ke dia bagaimana cara ke Samila, lalu dengan senang hati dia menjelaskan bahwa saya harus naik minibus ke Samila dari Clock Tower (jam ditengah alun-alun gitu) dan cukup jauh katanya, tapi saya nekat! hahaha... 

Sebenarnya rute TukTuk dia tidak sampai Clock Tower, tapi dia dengan baiknya mengantarkan saya dan bahkan mencarikan minibus yang akan berangkat loh! Makasih paaaakcik! hehehe.. Dia bilang saya nekat sih ke HatYai sendirian, perempuan pula. hehe dia minta saya save nomer hape dia, in case saya butuh bantuan dia selama di Hat Yai. *saya harus ubek-ubek hape lagi kayaknya untuk cari nomernya dia* hehehe... Many Thanks to You ya pakcik!! 

Katanya sih, dari clock tower ke Samila setengah jam lebih lah perjalanannya, jadi saya bisa istirahat dikit di minibus (macem elf gitu). Oh iya, karena saya tidak tahu bahasa Thai, biar gak kenapa-kenapa, pokoknya duduk paling depan aja di mobil (lalu berdoa supaya sampai dengan selamat di kota yang bukan kota turis ini). Lalu bingung juga soalnya mereka bayarnya dengan menaruh uang di kotak gitu. Terus pak supirnya nanti menghitung sesuai jumlah penumpangnya. Ketika ada yang kurang, dia akan nanyain satu-satu. Hahahaha hayooo kmaren siapa yang bayarnya kuraaaang? LOL *gue pasang muka innocent soalnya gak ngerti bahasanya, yang jelas saya bayarnya pas om!* *hormat grak*

Itu pink-pink kotak amal duit, yang ambil sendiri kembaliannya hahaha, trust game banget sih paakkkk~
Bocah sekolah ternyata nggantung jugak, setengah harga gak yaa hahahaha
Setelah sampai (akhirnya), Ini pantai lucu banget deh, ada statue life-size mermaid dan cat & mouse gitu, overall pantainya biasa aja, tapi yang saya suka dari pantai disini atau di terengganu, pantai untuk umumnya gratis dan siapa aja bisa datang ke sana, udah kayak taman umum gitu, tapi tetap bersih, rapih dan cantik! Love it! Ga ada komersialisasi “uang kebersihan” gitu kayak pantai-pantai sepanjang lampung atau anyer #ups. Para pekerja yang ingin relaksasi setelah kerja biasanya memarkir mobilnya dekat pantai dan duduk-duduk santai bersama rekannya. Indahnyaaaaa~~~ 


Adek-adek SD pada main dan jajan di pantai, mereka jajan aja rapih loh antrinya!

Cat & Mouse statue, unik! Nyaaan~~ :3

Jajanan rapih teratur! Jempolan!
I'm with si "mbak" hehehe 
Pedagang kacang, persis kayak di Indonesia loh, ibunya muslim juga!
Si mbak 'Golden Mermaid', simbol dari Samila Beach <3

Setelah capek pusing-pusing, saya berencana kembali ke HatYai, saya bingung deh naik minibus elf dimana, soalnya tadi dituruninnya langsung di depan pantai oi! Akhirnya saya ke pos polisi, untungnya mereka bisa bahasa inggris (sedikit) dan bahasa tubuh #hahaha, akhirnya saya ngerti bahwa si minibus itu mangkalnya di suatu tempat gak jauh dari sini, dia nyuruh saya naik ojek, cuma bayar 10 baht gitu deh karena emang deket banget kok tapi kalo jalan ya gempor juga (melihat kaki udah belang bin bengkak hahaha). 

Sampai ke hotel, saya langsung mandi dan siap-siap, perut sudah meronta-ronta karena cuma jajan sosis bakar doang tadi di pantai heuheuheu. Oh iya, warga HatYai banyak yang muslim loh, seperti halnya di Phuket, jadi yang mau cari makanan Halal mudah sekali disini.

Agak malam, saya jalan-jalan ke arah tengah kota, ternyata ada night market dan street food, YUMMYYYY!!! Hahahaha lumayan deh ngeri liat lobster segede siku bayi dijual murah tinggal makan hahahaha tomyum fresh cuma 30ribuan rupiah aja disini, baju-baju juga murah bangetssss.. Top deh, saya gak nyangka aja kota sepi gini ada night market & street food yang kece juga. Setelah makan saya tidurrrr karena besok pagi udah bakal jalan ke Singapura, IYAAA KE SG LANGSUNG CUSSS!!! *capslock jebol* hahahaha mikirnya aja udah capek ya mbak broooo.. lol. 

Night market and street food 
Streetfoodnya aja rapih banget euy!

Pagi-pagi udah siap berangkat, TERNYATA SENDAL SAYA ILANG SODARA-SODARAAAA.. Ya Tuhaaaaan, kesel banget rasanya. Karena saya tadi malam terlalu lelah, dari night market saya masuk kamar dan tidur, lalu kebiasaan di kosan, tanpa sadar saya menaruh sendal saya di luar pintu. Paginya saya komplain ke Air, frontdesk Tune, dia bilang tidak ada yang melihat sendal saya dan jika mau cek CCTV, akan memakan waktu lama. Memang sih "cuma" sendal jepit konnichiwa yang berharga 50ribu, tapi kaaan saya butuh sendal T_T akhirnya saya cari-cari sendal deh di sekitar hotel sambil cari sarapan. Akhirnya saya dapat sendal jepit sekitar 30ribu rupiah dan makan di restoran muslim di samping hotel. Setelah siap, saya check-out dan berjalan menuju Davis Tour, dimana bus Sri Maju akan menjemput kita untuk menuju Singapura. Setelah bus datang, cussss kita menuju Terminal Padang Besar.

Sevel HatYai, GEMESSSHHHH~~
Davis Tour juga melayani Tour ke PhiPhi Island loh!
Sri Maju ini busnya keren loh, karena kita overnight, kita dapet selimut dan air mineral, dan juga ada bus leadernya, dimana dia yang akan kordinir paspor kita di imigrasi Thailand, Malaysia dan Singapura, keren ya! 

Sampai di Padang Besar, saya di cek imigrasinya lebay banget, sempat kesal juga karena petugas yang melayu ini meminta saya membongkar semua isi tas sampe ke kantong-kantong paling kecilnya, karena apa? karena random checking aja! kesel banget karena saya sulit sekali packing dengan carrier 28 liter udah full baju dan oleh-oleh. Udah gitu cuma diliat beberapa detik setelah saya jembrengin terus disuruh masukin cepet-cepet! *mau mleduk rasanya kepala* 

Padang Besar, perbatasan Malaysia-Thailand; Tidak diperbolehkan ambil foto di dalam :(

Bis Sri Majuku~~~

Motor-motor kece lagi pada touring Thailand-Malaysia. Keren!
Setelah memasuki Malaysia, bus sempat berhenti di rest area untuk makan dan juga keperluan toilet, bus berhenti dua kali. Saya juga sempat membeli pulsa kartu malaysia saya untuk tetap internetan #eksisbangetsihkak

Setelah sampai Woodland Johor Baru, kita cek imigrasi lagi dan akhirnya saya sampai Golden Mile Complex jam empat pagi sodara-sodaraaaaa.. hehehehe...bagaimana nasib saya?


Lanjutannya di part tiga yaaaa~~

XOXO,

17.12.15

Solo Trip 3 Negara (Part 1: Kuala Lumpur, Malaysia)

Hello all!!

Tidak terasa sudah di penghujung tahun 2015, sedikit sekali FR yang saya sharing di blog ini (padahal judulnya “travelnyo” -___- maafkeun laaah yaaaa). 

Langsung aja yuk kita mulai acaranya *loh*. BTW pengunjung blog langsung naik drastis euy gegara postingan E-Klaim BPJS TK. Heuuuu, bersyukur banget deh sekarang view rata-rata perhari sudah mencapai 300-an. Cukup kewalahan juga balesin komen dan email-email dari pembaca hehehe..

Okaayyy, let’s back to the focus, tahun 2015 ini ceritanya saya mulai per-bulan dan per-story aja yaaa.. gimana-gimanaaaa? Hehehe

Kuala Lumpur to Hatyai

Awal tahun ini, saya habiskan waktu saya untuk traveling ke berbagai negara, Singapore-Malaysia-Thailand. Saya cross-country via jalur darat, IYAAA JALUR DARAAAT! Keren gak? Hahahaha biasa aja sih, capek banget euy.

Tadinya saya harusnya berangkat bareng duo Ratu saya, yang adalah pasangan traveling setia, Vita, yang batal ikut H-1, karena apa? Karena dia kelamaan ngambil paspor, akhirnya kadaluarsa dari batas waktu pengambilan. HAYAAAHHHHH.. sempat stress juga saya karena tempat tujuan saya di Thailand itu HatYai, yaitu kota perbatasan dengan Malaysia yang terkenal dengan perdagangan ilegal, sampai dengan tingkat kriminalitas yang cukup bikin saya ngeri walaupun kuliahnya kriminologi (apa coba hubungannya? Hahaha).

Akhirnya saya pergi dengan rute: Kuala Lumpur-Hat Yai (naik kereta sleeping coach KTMB Senandung Lengkawi, tiketnya murah, Cuma 150ribu sajaa), lalu dari Hat Yai saya pergi ke Singapura dengan Bis Srimaju, kalau tidak salah sekitar 300ribu untuk tiket perjalanan Hat Yai-Singapura (Golden Mile Complex). Overall, perjalanan penuh suka duka, dari mulai sendal jepit hilang di depan kamar hotel (PADAHAL TUNES HOTEL LOHHHH,ADUUHHH) <~ gak santai ngomongnya. Hahaha.. itu sendal yang menemani suka-duka saya~~

Sebelum berangkat ke HatYai, saya punya waktu kurang dari 20 jam di KL, jadi saya pagi-pagi ke Thean Hou Temple dulu, salah satu tempat yang tidak mainstream untuk dikunjungi saat di KL. Hehe, Thean Hou sebenarnya dekat sekali dengan KL sentral, tapi sayangnya tidak ada bus kesana, akhirnya saya naik Teksi, Cuma 5 ringgit saja kok! Kuilnya keren, di atas bukit, megah!

Depan kuil Thean Hou yang megah! Kereeen!

Prayer's time <3

CNY feels! Gong Xi!

View from the Temple
Setelah dari Thean Hou, sebagai backpacker-e, hobby saya adalah cari apapun yang bisa gratis. HAHAHA.. Yuk naik GoKL!, yaitu bus gratis yang sudah punya rute tetap, dan rata-rata rutenya melewati tempat wisata. Bus ini gratis loh, bahkan untuk warga KL sendiri, jadi banyak orang kerja yang pakai moda transportasi ini juga, lumayan ngirit ongkos lhaaa~. Rute GoKL bisa didownload di mari
GoKL bus~


Kuala Lumpur Gallery

Plaza Dataran Merderka

Sepanjang jalan dataran merdeka

Sendal kesayangan T_T

Foto Wajib banget kalo ke KL ahahahahai~
Saya ke Dataran Merdeka, lumayan duduk di lapangan sendirian sambil merenungi nasib #eaa. Setelah ke Dataran Merdeka, saya jajan bekal buat perjalanan ke Hatyai di Suria KLCC, lalu juga bawa takeaway makanan sambil duduk-duduk di taman Twin Tower. Lumayan juga pemandangannya, hehehe~ 





Setelah agak magrib, saya kembali ke KL Sentral untuk menunggu pujaan hati  KTMB Senandung hatiku Lengkawi. Setelah kereta datang, nelpon pacar di Jakarta (yang jutek banget ngangkatnya karena lagi nongkrong sama anggota F4 #huff), lalu bobo!

Interior gerbong

Siap bobo~

Lanjut ke part dua yaaa nanti hahahaha~~~

XOXO,



19.10.15

Mars Kitchen (Update Post)

Ola!

Merayakan view postingan review Mars Kitchen saya yang sampai hit ke 1000 di awal bulan ini, maka saya mau post update terbaru mengenai Mars Kitchen. hehehe..

@karinyoo mejeng dulu di Mars Kitchen
Setelah beberapa lama tidak mampir ke Mars (sebutan singkat saya untuk Mars Kitchen) akibat pembangunan MRT di Fatmawati yang membuat nyebrang ke Mars dari kosan terasa begitu berat, akhirnya saya sempatkan mampir ke Mars bersama Vita dan tiga orang temannya yang mau meliput Mars Kitchen dari Sindo dan Okezone.

Saat saya datang, mas Nino dan Chef Rinrin masing-masing sedang tidak di Jakarta, jadi niat saya mau menyapa mereka jadi urung deh. hehehe.

What i see on Mars Kitchen after a while adalah, menu mereka bertambah, yaitu ada Veggie Burger dan Chicken Burger. Saya sih kebetulan sedang tidak mau makan roti, jadi saya pesan Salmon Salad saja.

New Menu @ Mars Kitchen

New Menu @ Mars Kitchen (2)
Kebetulan sejak saya posting blog pertama kali mengenai Mars Kitchen hingga saat ini, saya sudah mencoba semua menunya, kecuali burger dan kopi (saya tidak suka kopi). Menu yang paling saya rekomendasikan adalah Nasi Bakar Merah dan Chicken Currynya.. saya kurang begitu bisa menikmati Nasi Bakar Hitam (padahal kata mbak Nisa dulu, beras hitam lebih bagus dari beras merah).

Oh iya, ada teman juga yang bertanya, kenapa saya hanya posting mengenai Mars Kitchen saja, padahal saya termasuk food monster yang suka icip-icip ke restoran-restoran di mana saja. Hmm.. secara singkatnya sih, saya suka sekali dengan restoran ini sejak pertama kali mereka buka, saya merasa Mars Kitchen kurang kena exposure sih, jadi saya ingin membantu spread the word tentang makanan enak dan sehat di daerah jajahan saya, Fatmawati! hahaha

Selain makanan yang dibuat langsung, kita juga bisa membeli cemilan-cemilan sehat disini, seperti keripik tempe yang tidak di goreng, dan lain-lain, enak loh! Oh iya, kesukaan saya, beli minuman Kombucha! fermentasi teh yang dijamin bikin kita cepet kurus! hahaha...

My Salmon Salad, segar!!!!

Ayo mari-mari teman-temaaaan, yang mau ke Mars Kitchen silahkan langsung datang saja, apalagi bisa lah kontak saya, berhubung saya kost di seberang Mars. hehehe..

Mars Kitchen
Jl. RS Fatmawati No. 14B (sebelah Snappy Fatmawati dan Edi Auto/Total Buah Segar)
Jakarta Selatan
Tel. 0813 1166 5788
Twitter: @marskitchenjkt
Instagram: marskitchen


XOXO,

9.10.15

E-Klaim BPJS Ketenagakerjaan (Jamsostek) - Part 3 (UPDATED - FINISHED)

Holaaaaa!!!

I'm baaack (seneng banget kayaknya neng!)

Kali ini mau update tentang proses pencairan dana JHT melalui proses e-Klaim BPJS Ketenagakerjaan/Jamsostek yangs sebelumnya saya post di Part 1 dan Part 2..

Akhirnya saya mendatangi Kantor Cabang BPJS TK yang ada di Mayapada Tower, Sudirman, setelah sebelumnya saya menghubungi di nomer telepon (021) 2500 711 untuk menanyakan apakah jam istirahat mereka tutup atau tidak. Setelah mendapat konfirmasi bahwa kantor cabang tetap beroperasi, saya langsung datang saat makan siang.


Kanto BPJS TK/Jamsostek Cabang Jakarta Sudirman/Gatsu II (Mayapada)
Gedung Mayapada berada di depan halte Transjakarta Karet, jadi tangga turun berada di gerbang Mayapada, enak kan?? hehehe

Saat saya masuk, saya langsung memberitahu kepada satpam yang bertugas di bagian antrian bahwa saya mau antri untuk e-Klaim (dengan memperlihatkan print out e-mail bahwa saya diminta datang ke cabang setelah permintaan e-Klaim diterima).

Pada antrian normal (manual), semua peserta yang ingin mencairkan dananya harus mengambil antrian B,dan saat saya datang, antrian B sudah mencapai nomor 44 (waduh, banyak juga ya saingannya kalo saya harus ngantri manual)..

Setelah melihat print out saya, pak satpam segera ke loket untuk mengambilkan antrian khusus untuk saya, yaitu antrian D. Pada kenyataannya, saat itu sedang waktu salat Jum'at, jadi petugas antrian hanya satu saja, jadi saya berpikir saya akan dipanggil setelah beberapa antrian normal. Namun yang saya kaget adalah saat itu saya langsung dipanggil "Ibu Karina, antrial E-Klaim". Saya yang sedang bengong terkaget-kaget, karena tidak sampai 5 menit saya langsung dipanggil. AMAZED! Agak canggung juga diliatin sama yang ngantri manual sih.. hehehe tapi dalam hati saya sudah bergaya sibak rambut ala-ala si James di Line itu. hahaahhaa

Saya disambut oleh mbak Devi, yang sangat cantik (beneran, ga muji doangggg), Mba Devi menjelaskan kepada saya kalau sebaiknya saya sarankan teman-teman saya yang lain untuk proses klaim elektronik agar prosesnya lebih cepat seperti saya ini karena cabang harus proses setiap permintaan e-Klaim yang masuk maksimal 2x24 jam. Mba Devi meminta semua dokumen fotocopy dan yang asli untuk dibandingkan, lalu ia menginput data saya kembali sambil mengajak ngobrol santai. Setelah saya dikonfirmasi mengenai jumlah saldo JHT saya, mba Devi memberikan print out tanda terima sebagai bukti bahwa saya permintaan klaim saya sudah di proses dan saya diminta untuk menunggu maksimal 10 hari kerja untuk dana masuk ke rekening saya.

Overall proses tidak sampai 10 menit! LUAR BIASAAAAA!

Jempolan deh untuk proses e-Klaim BPJS TK/Jamsostek ini.. semoga bisa membantu rekan-rekan yang masih bingung untuk proses pencairan dana JHTnya!

Jika ada pertanyaan, bisa komen di bawah atau email saya (alamat email ada di paling bawah halaman blog ini ^_^v

UPDATE 1:

Hai! Dana JHT saya cair hanya 5 hari kerja saja, terima kasih juga pada pembaca blog saya untuk email-emailnya ya, semoga pengalaman saya bisa membantu banyak orang. hehehe... Link lengkap dari awal sampai dengan akhir proses dapat dilihat dibawah ini:


UPDATE 2:

Hai, All! Dengan hit rata-rata 300-1000 perhari, saya cukup kewalahan juga untuk menjawab semua email dan komen yang ada tentang proses e-klaim BPJS TK. Jadi  harap teman-teman membaca baik-baik postingan blog saya dari part 1 sampai 3 dahulu, baru menanyakan komentar. Dan juga saya tambahkan beberapa FAQ yang jika sudah ada di FAQ, maka saya tidak akan reply komentarnya :D

1.       T: KTP saya wilayahnya berbeda dengan cabang BPJSTK/Jamsostek kantor, harus klaim dimana?
J: Kamu bisa klaim dimana saja, karena data BPJSTK sudah online semua ke cabangnya.

2.       T: Saya sudah submit, tapi belum dapat email balasan, bagaimana nasib saya?
J: Saran saya, sabar saja menunggu sampai kira-kira satu-dua minggu, jika memang belum dijawab, silahkan telepon cabang tempat anda mengajukan e-klaim. Proses e-klaim saat saya mengajukan adalah dimana e-klaim belum banyak digunakan oleh masyarakat, tapi saat ini dengan pengunjung blog saya yang meningkat drastis hanya karena postingan saya tentang e-klaim, pastinya traffic pengaju e-klaim juga meningkat di BPJSTK. Saran saya, SABAR. Hehehe

3.       T: Saya sudah dapat email notifikasi untuk datang ke cabang membawa syarat-syarat dan formulir F5, tapi formnya tidak bisa didownload. Harus bagaimana?
J: Form F5 bisa diisi ulang kembali secara manual di kantor cabang, minta saja blangko/form F5 kosong kepada petugas.

4.       T: Saya tidak bisa daftar klaim/daftar bpjstk/submit data e-klaim/upload dokumen. Kenapa?
J: SEJUJURNYA, saya tidak tahu kenapa, karena saya BUKAN petugas/karyawan BPJSTK. Saran yang dapat saya berikan adalah: cek kembali semua data yang akan disubmit, kalau bisa akses web dengan menggunakan laptop/komputer, bukan handphone. Siapkan semua data sesuai dengan syarat –syarat, gunakan browser terbaru, jangan gunakan Internet Explorer.  Cek kembali juga ke perusahaan tempat anda bekerja sebelumnya mengenai penonaktifkan nomer KPJ anda dan INGAT, anda baru dapat submit e-klaim setelah 30 HARI RESIGN/PHK/PUTUS KONTRAK.

5.       T: Yang diupload itu fotokopi atau asli?
J: Tentu saja yang asli. Nanti kalau sudah diterima pengajuannya, silahkan fotokopi yang asli dan dua-duanya dibawa untuk diverifikasi oleh petugasnya.

6.       T: Saya belum ditransfer nih, kenapa ya?
J: Saya tidak tahu, hehe. Karena saya bukan bagian finance dari BPJSTK. Dan ditambah dengan banyaknya pengaju klaim BPJSTK, saya yakin transferan anda masih dalam antrian. SABAR saja! 

3.       T: Saya ingin submit e-klaim ulang atau tukar cabang apakah bisa?
J: Secara sistem tidak akan bisa, tapi jika anda kekeuh, silahkan telepon call center BPJSTK.


 
XOXO,

7.10.15

E-Klaim BPJS Ketenagakerjaan (Jamsostek) - Part 2

Hi again, ga nyangka bakal nulis part dua secepet ini loh..

hehehehehe, jadi, dari post saya sebelumnya mengenai  pencairan dana JHT melalui proses e-Klaim BPJS Ketenagakerjaan/Jamsostek Part 1, setelah selesai semua proses upload dan mendapat notifikasi sukses upload, saya diharuskan menunggu selambat-lambatnya jam 19.00 di hari kerja berikutnya.

Setelah dapat notifikasi itu, saya sih harap-harap cemas ya, soalnya ada perasaan takut aplikasi e-Klaimnya ditolak, atau tidak ada kabar, dan saya sudah bersiap aja untuk harus antri manual (bayangin antrinya aja udah gak sanggup, bahkan saya baca di blog lain kalo form untuk klaimnya harus menunggu sampai Januari 2016 (tambah stress deh saya) hahaha...

Hari ini saya merayakan ulang tahun partner saya tujuh tahun terakhir ini, saat sedang makan, ada email masuk ke handphone saya pada jam 18.20. Dari subjek emailnya sih sudah bikin saya penasaran, yaitu "Pemberitahuan persetujuan klaim".

Setelah saya buka, saya senang sekali melihat bahwa pengajuan klaim saya telah diterima dan memenuhi syarat klaim. Saya diwajibkan untuk datang ke cabang yang telah saya tentukan sebelumnya untuk proses verifikasi paling lambat 7 hari kerja setelah mendapatkan notifikasi email tersebut.

Notifikasi lolos syarat pengajuan klaim *yipiieeyy*
Lebih detail lagi, saya diwajibkan membawa semua dokumen ASLI dan FOTOCOPY. Dokumen asli tersebut adalah dokumen yang sudah saya upload sebelumnya, yaitu:

  • Kartu BPJS TK/Jamsostek
  • KTP Pemegang kartu
  • Buku Tabungan
  • Surat berhenti kerja/paklaring
  • Kartu Keluarga (KK)
Dokumen lain yang harus diprint adalah Formulir F5 yang sudah otomatis dikirimkan bersamaan email notifikasi, formulir tersebut harus diprint dan disertakan saat nanti saya mengantri ke cabang (dan antrian e-Klaim katanya khusus! YEAAAYYYY). Menurut kabar, katanya kantor BPJS TK Mayapada Sudirman tidak begitu padat, jadi doakan proses saya cepat ya!

Syarat dokumen asli proses e-Klaim
Jika saya sudah melalui proses verifikasi data ke cabang, seharusnya pencairan dana hanya tinggal menunggu antrian transfer saja. Untuk proses selanjunya saya tuliskan di part 3, silahkan dibaca!


UPDATE:

Hai, All! Dengan hit rata-rata 300-1000 perhari, saya cukup kewalahan juga untuk menjawab semua email dan komen yang ada tentang proses e-klaim BPJS TK. Jadi  harap teman-teman membaca baik-baik postingan blog saya dari part 1 sampai 3 dahulu, baru menanyakan komentar. Dan juga saya tambahkan beberapa FAQ yang jika sudah ada di FAQ, maka saya tidak akan reply komentarnya :D

1.       T: KTP saya wilayahnya berbeda dengan cabang BPJSTK/Jamsostek kantor, harus klaim dimana?
J: Kamu bisa klaim dimana saja, karena data BPJSTK sudah online semua ke cabangnya.

2.       T: Saya sudah submit, tapi belum dapat email balasan, bagaimana nasib saya?
J: Saran saya, sabar saja menunggu sampai kira-kira satu-dua minggu, jika memang belum dijawab, silahkan telepon cabang tempat anda mengajukan e-klaim. Proses e-klaim saat saya mengajukan adalah dimana e-klaim belum banyak digunakan oleh masyarakat, tapi saat ini dengan pengunjung blog saya yang meningkat drastis hanya karena postingan saya tentang e-klaim, pastinya traffic pengaju e-klaim juga meningkat di BPJSTK. Saran saya, SABAR. Hehehe

3.       T: Saya sudah dapat email notifikasi untuk datang ke cabang membawa syarat-syarat dan formulir F5, tapi formnya tidak bisa didownload. Harus bagaimana?
J: Form F5 bisa diisi ulang kembali secara manual di kantor cabang, minta saja blangko/form F5 kosong kepada petugas.

4.       T: Saya tidak bisa daftar klaim/daftar bpjstk/submit data e-klaim/upload dokumen. Kenapa?
J: SEJUJURNYA, saya tidak tahu kenapa, karena saya BUKAN petugas/karyawan BPJSTK. Saran yang dapat saya berikan adalah: cek kembali semua data yang akan disubmit, kalau bisa akses web dengan menggunakan laptop/komputer, bukan handphone. Siapkan semua data sesuai dengan syarat –syarat, gunakan browser terbaru, jangan gunakan Internet Explorer.  Cek kembali juga ke perusahaan tempat anda bekerja sebelumnya mengenai penonaktifkan nomer KPJ anda dan INGAT, anda baru dapat submit e-klaim setelah 30 HARI RESIGN/PHK/PUTUS KONTRAK.

5.       T: Yang diupload itu fotokopi atau asli?
J: Tentu saja yang asli. Nanti kalau sudah diterima pengajuannya, silahkan fotokopi yang asli dan dua-duanya dibawa untuk diverifikasi oleh petugasnya.

6.       T: Saya belum ditransfer nih, kenapa ya?
J: Saya tidak tahu, hehe. Karena saya bukan bagian finance dari BPJSTK. Dan ditambah dengan banyaknya pengaju klaim BPJSTK, saya yakin transferan anda masih dalam antrian. SABAR saja! 

3.       T: Saya ingin submit e-klaim ulang atau tukar cabang apakah bisa?
J: Secara sistem tidak akan bisa, tapi jika anda kekeuh, silahkan telepon call center BPJSTK.


XOXO,

E-Klaim BPJS Ketenagakerjaan (Jamsostek) - Part 1

Hai all, berhubung di kantor gabisa upload foto-foto liburan, dan rencanannya my travel blog will be more flexible and simpler (ditunggu saja perubahannya ya! hehehe)... maka hari ini saya mau share tentang proses E-Klaim BPJSTK (most of us lebih kenal dengan kata Jamsostek).

Secara singkatnya, saya resmi resign dari kantor lama saya pada July 2015, dan sebenernya gak kepikiran sama sekali tentang Jamsostek, tapiiii..karena namanya juga anak muda penuh ketidakstabilan finansial, saya jadi tergoda untuk mencairkan dananya..

Namun karena saat saya resign sedang kisruh peraturan mengenai BPJS TK ini, tadinya urung, karena percuma saja kalau saya cuma bisa ambil 5-10%, sedangkan saya juga baru 3 tahun bekerja..saldonya tidak begitu banyak lah..

Rezeki oh rezeki
Tidak saya duga sebelumnya bahwa per 1 September 2015, katanya untuk kita yang mengundurkan diri bisa mencairkan dana 100%! *yippeeeey* *menatap nanar e-JHT jamsos*

Rencana awal adalah mau ngantri di kantor BPJS TK terdekat, tapi denger-denger katanya ngantrinya panjang banget.....sampai akhirnya denger kata "e-Klaim".. aduhhh seneng banget denger yang ada "e-e-e"nya hahaha... secara saya bikin paspor juga pake e-pass Imigrasi, jadi lebih efisien waktu... let's see...

Browsing sana-sini, banyak yang bilang e-Klaim mudah, ada juga yang bilang e-Klaim error terus. Tapi tanpa pantang menyerah demi modal kawin *eh*, kita coba aja, sekalian juga nanti coba tetap antri di kantor BPJS TKnya.

Persiapan
Apa sih yang harus disiapkan? Sebaiknya kita punya akun online BPJS TK (appsnya juga bisa didownload disini) supaya nantinya saldo dan klaim kita bisa di track. Syaratnya hanya nomer kartu Jamsostek, nomer KTP, nomer telepon dan alamat Email. Setelah kita punya akun BPJS TK/Jamsostek, kita siapkan semua dokumen untuk upload, sebagai berikut:

  • Surat pengunduran diri (saya pakai surat keterangan kerja dari HR)
  • Surat keterangan kerja dari HR
  • KTP
  • KK
  • Kartu Jamsostek (sekarang kartu BPJS TK, waktu 2012 kartu saya masih Jamsostek)
  • Halaman pertama buku tabungan
Semua discan/difoto dengan baik dan jelas dengan minimum size 100kb dan maksimum 1.8mb

Pelaksanaan
TIPS: Sebisa mungkin akses ke website BPJS TK/Jamsostek ini pagi atau siang hari, sama seperti e-paspor, webnya sering gagal akses/gagal upload kalau sudah sore hari (jam kerja server seperti jam kerja PNS? hehehehe) 

Setelah sudah disiapkan semua, masuk ke halaman e-klaim pada website BPJS TK, sebagai berikut: https://es.bpjsketenagakerjaan.go.id/eklaim/

Lalu akan muncul tampilan sebagai berikut, silahkan diisi, nomer KTP harus sama dengan yang didaftarkan pada saat daftar BPJS TK/Jamsostek

Tampilan E-Klaim BPJS TK

Jika sudah selesai pengisian, silahkan klik "Proses", pastikan alamat email dan nomer handphone aktif karena notifikasi PIN dan informasi lainnya akan dikirimkan melalui email dan sms.

Setelah itu akan dilanjutkan ke halaman berikutnya, yaitu proses pengisian data yang lebih detail, yaitu:

1. Pemilihan cabang BPJS TK yang kita mau
2. Masukkan PIN yang telah dikirimkan melalui sms/email (bukti konfirmasi jika kita valid)
3. Pengisian detil rekening bank yang akan menerima pencairan dana JHT kita (nama akun bank harus sama dengan nama kita)
4. Proses upload data, semua data yang diminta harus disubmit dengan kriteria yang sudah kita siapkan sebelumnya.
5. Klik/Tekan "Simpan"

Jika kita sukses melakukan upload, maka setelah kita tekan/klik "Simpan" akan ada notifikasi "data sudah simpan, cek email ada untuk informasi lebih lanjut".

Saya menerima informasi bahwa data sudah sukses terupload seperti berikut:

E-mail notifikasi dari E-Klaim BPJS TK


UPDATE:

Hai, All! Dengan hit rata-rata 300-1000 perhari, saya cukup kewalahan juga untuk menjawab semua email dan komen yang ada tentang proses e-klaim BPJS TK. Jadi  harap teman-teman membaca baik-baik postingan blog saya dari part 1 sampai 3 dahulu, baru menanyakan komentar. Dan juga saya tambahkan beberapa FAQ yang jika sudah ada di FAQ, maka saya tidak akan reply komentarnya :D

1.       T: KTP saya wilayahnya berbeda dengan cabang BPJSTK/Jamsostek kantor, harus klaim dimana?
J: Kamu bisa klaim dimana saja, karena data BPJSTK sudah online semua ke cabangnya.

2.       T: Saya sudah submit, tapi belum dapat email balasan, bagaimana nasib saya?
J: Saran saya, sabar saja menunggu sampai kira-kira satu-dua minggu, jika memang belum dijawab, silahkan telepon cabang tempat anda mengajukan e-klaim. Proses e-klaim saat saya mengajukan adalah dimana e-klaim belum banyak digunakan oleh masyarakat, tapi saat ini dengan pengunjung blog saya yang meningkat drastis hanya karena postingan saya tentang e-klaim, pastinya traffic pengaju e-klaim juga meningkat di BPJSTK. Saran saya, SABAR. Hehehe

3.       T: Saya sudah dapat email notifikasi untuk datang ke cabang membawa syarat-syarat dan formulir F5, tapi formnya tidak bisa didownload. Harus bagaimana?
J: Form F5 bisa diisi ulang kembali secara manual di kantor cabang, minta saja blangko/form F5 kosong kepada petugas.

4.       T: Saya tidak bisa daftar klaim/daftar bpjstk/submit data e-klaim/upload dokumen. Kenapa?
J: SEJUJURNYA, saya tidak tahu kenapa, karena saya BUKAN petugas/karyawan BPJSTK. Saran yang dapat saya berikan adalah: cek kembali semua data yang akan disubmit, kalau bisa akses web dengan menggunakan laptop/komputer, bukan handphone. Siapkan semua data sesuai dengan syarat –syarat, gunakan browser terbaru, jangan gunakan Internet Explorer.  Cek kembali juga ke perusahaan tempat anda bekerja sebelumnya mengenai penonaktifkan nomer KPJ anda dan INGAT, anda baru dapat submit e-klaim setelah 30 HARI RESIGN/PHK/PUTUS KONTRAK.

5.       T: Yang diupload itu fotokopi atau asli?
J: Tentu saja yang asli. Nanti kalau sudah diterima pengajuannya, silahkan fotokopi yang asli dan dua-duanya dibawa untuk diverifikasi oleh petugasnya.

6.       T: Saya belum ditransfer nih, kenapa ya?
J: Saya tidak tahu, hehe. Karena saya bukan bagian finance dari BPJSTK. Dan ditambah dengan banyaknya pengaju klaim BPJSTK, saya yakin transferan anda masih dalam antrian. SABAR saja! 

3.       T: Saya ingin submit e-klaim ulang atau tukar cabang apakah bisa?
J: Secara sistem tidak akan bisa, tapi jika anda kekeuh, silahkan telepon call center BPJSTK.

XOXO,

Popular Posts

Blogroll

Search This Blog

About Me

My Photo
Cilandak, DKI Jakarta, Indonesia
♡ petite fille ♡ traveling noob ♡ love cheap things ♡ for inquiries and (or) exchange link, email me at: karin.karinyoo[at]gmail.com
@karinyoo 2012-2015. Powered by Blogger.

To get the latest update of me and my works

>> <<